Sedang Membaca
Kemendikbud Main Angklung bareng Tenaga Medis dan Pasien Covid-19
Penulis Kolom

Redaksi Alif.ID - Berkeislaman dalam Kebudayaan

Kemendikbud Main Angklung bareng Tenaga Medis dan Pasien Covid-19

Img 20210323 Wa0021

Tanggal 23 Maret 2021 ini, tepat setahun Wisma Atlet di Kemayoran menjadi Rumah Sakit Darurat Covid-19 (RSDC). Data pada 20 Maret 2021 menyebutkan, terdapat 2.645 pasien Covid-19 yang dirawat. Guna memberi semangat kepada pasien maupun tenaga medis, Direktorat Jenderal Kebudayaan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) pun  bermain angklung bersama mereka.

Img 20210323 Wa0028
Bermain angklung bersama Kemdikbud, tenaga medis, dan pasien Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran, 23 Maret 2021 (Foto-foto: Setdiitjen Kebudayaan Kemdikbud)

Direktur Jenderal Kebudayaan, Kemendikbud, Hilmar Farid menyatakan bahwa ini adalah bentuk apresiasi atas perjuangan tenaga kesehatan melawan Covid-19.

Img 20210323 Wa0037
Bermain angklung bersama Kemdikbud, tenaga medis, dan pasien Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran, 23 Maret 2021 (Foto-foto: Setdiitjen Kebudayaan Kemdikbud)

“Dengan bermain angklung bersama, kita ingin memberitahu dokter, perawat dan semua tenaga kesehatan lainnya bahwa kita semua mengapresiasi kerja keras dan pengorbanan mereka dalam perjuangan (melawan Covid-19) ini,” tutur Hilmar.

Img 20210323 Wa0029
Bermain angklung bersama Kemdikbud, tenaga medis, dan pasien Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran, 23 Maret 2021 (Foto-foto: Setdiitjen Kebudayaan Kemdikbud)

Menurut Hilmar, diskusi tentang pemulihan Covid-19 selama ini lebih berfokus pada intervensi medis saja, seperti vaksin. Sementara banyak riset yang menunjukkan bahwa seni sebagai aktivitas yang menyenangkan, berhubungan erat dengan peningkatan imunitas tubuh.

Img 20210323 Wa0022
Bermain angklung bersama Kemdikbud, tenaga medis, dan pasien Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran, 23 Maret 2021 (Foto-foto: Setdiitjen Kebudayaan Kemdikbud)

“Saya sendiri pernah dikarantina 18 hari karena Covid-19, dan dalam kasus saya, kesimpulan riset itu terkonfirmasi,” ungkapnya.

Img 20210323 Wa0031
Bermain angklung bersama Kemdikbud, tenaga medis, dan pasien Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran, 23 Maret 2021 (Foto-foto: Setdiitjen Kebudayaan Kemdikbud)

Lebih dari 1.500 pasien dan tenaga kesehatan bermain angklung bersama seniman angklung. Hilmar berharap, aksi ini bisa berkembang terus dengan melibatkan lebih banyak seniman lain dari berbagai bidang.

Iklan - Lanjutkan Membaca Di Bawah Ini
Img 20210323 Wa0036
Bermain angklung bersama Kemdikbud, tenaga medis, dan pasien Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran, 23 Maret 2021 (Foto-foto: Setdiitjen Kebudayaan Kemdikbud)

“Kalau masif, maka ini jadi gerakan memperkuat persatuan kita melawan Covid-19. Di samping memulihkan kesehatan juga memulihkan ekonomi kelompok kesenian yang sedang dilanda krisis. Sekali merengkuh dayung, dua tiga pulau terlampaui,” kata Hilmar.

Baca juga:  Jaringan Alumni Belanda di Indonesia Selenggarakan Kuliah Umum Tips dan Trik Publikasi Artikel di Jurnal Nasional dan Internasional
Img 20210323 Wa0027
Bermain angklung bersama Kemdikbud, tenaga medis, dan pasien Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran, 23 Maret 2021 (Foto-foto: Setdiitjen Kebudayaan Kemdikbud)

Acara Peringatan Satu Tahun Melawan Covid-19 diselenggarakan di RSDC Wisma Atlet dengan protokol kesehatan ketat sesuai dengan SKB Mendikbud dan Menparekraf No. 20/KB/2020. Masyarakat bisa menyaksikan pertunjukan tersebut secara daring melalui kanal youtube budayasaya (*)

Katalog Buku Alif.ID
Apa Reaksi Anda?
Bangga
0
Ingin Tahu
0
Senang
0
Terhibur
0
Terinspirasi
0
Terkejut
0
Lihat Komentar (0)

Komentari

Scroll To Top