Direktur Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren Kemenag RI.

Gaya Hidup di Pesantren

Whatsapp Image 2023 03 28 At 13.15.49

Pondok pesantren identik dengan pola hidup sederhana. Kesederhanaan para santri pondok pesantren tercermin dari bagaimana cara mereka dalam memenuhi kebutuhan sehari-hari seperti dalam makan, berpakaian, tempat tidur, dan lain sebagainya. Gaya hidup sederhana ala santri dalam pengertian sebagai sebuah pola hidup yang tidak berlebih-lebihan, melainkan hidup sesuai dengan standar kebutuhan sehari-hari.

Dalam Islam, sikap dan gaya hidup sederhana dapat ditelusuri melalui apa yang telah diteladankan oleh Nabi Muhammad SAW. Dalam kitab al-Syamail al-Muhammadiyyah yang berisi tentang sisi-sisi kehidupan Nabi Muhammad SAW, Imam al-Tirmidhi meriwayatkan hadis Malik bin Dinar bahwa Nabi Muhammad tidak pernah dalam keadaan kekenyangan sebab memakan roti atau terlampau kenyang karena makan daging, kecuali jika dalam kondisi sedang menjamu para tamunya.

Dalam kitab Shahih al-Bukhari juga diriwayatkan sebuah hadis bagaimana Nabi menambal gelasnya yang pecah.

عن أنس بن مالك رضي الله عنه: (أن قدح النبي صلى الله عليه وسلم انكسَر فاتَّخذ مكانَ الشعب سلسلة من فِضة)؛ أخرجه البخاري.

“Gelas Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam pecah. Kemudian beliau menambal bagian pangkal gagangnya yang retak/pecah tersebut dengan perak” (HR. Bukhari).

Hadis-hadis tersebut di atas mengisyaratkan makna bahwa Nabi SAW hidup dengan pola yang sangat sederhana. Masih banyak hadis-hadis lain yang menegaskan tentang kesederhaan hidup yang ditempuh oleh pembawa risalah agama Islam ini.

Baca juga:  Negara yang Menjauh dari Ulama: Catatan Disahkannya UU Cipta Kerja

Keseimbangan Hidup dan Tidak Berlebih-lebihan

Al-Quran sebagai pedoman sekaligus sumber hukum utama bagi umat Islam telah memberikan banyak sekali peringatan kepada umat manusia untuk hidup dalam kesederhanaan. Salah satu bentuk kesederhanaan dalam hidup adalah dengan cara tidak berlebih-lebihan dan tidak juga pelit. Allah SWT dalam QS Al-Isra [17]: 29 berfirman:

وَلَا تَجْعَلْ يَدَكَ مَغْلُولَةً إِلَىٰ عُنُقِكَ وَلَا تَبْسُطْهَا كُلَّ ٱلْبَسْطِ فَتَقْعُدَ مَلُومًا مَّحْسُورًا

Dan janganlah kamu jadikan tanganmu terbelenggu pada lehermu dan janganlah kamu terlalu mengulurkannya karena itu kamu menjadi tercela dan menyesal.

Dalam QS Al-Furqan [25]: 67 Allah juga berfirman:

وَٱلَّذِينَ إِذَآ أَنفَقُوا۟ لَمْ يُسْرِفُوا۟ وَلَمْ يَقْتُرُوا۟ وَكَانَ بَيْنَ ذَٰلِكَ قَوَامًا

Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian.

Ayat ini memberikan pedoman kepada kita semua untuk tidak kikir dan juga tidak boros. Melalui dua ayat tersebut kita juga dapat mengambil pemahaman bahwa Islam mengajarkan keseimbangan hidup di antara dua sifat yang tercela: kikir dan berlebih-lebihan atau boros.

Dalam ayat lain Allah SWT berfirman:

وَكُلُوا وَاشْرَبُوا وَلا تُسْرِفُوا إِنَّهُ لا يُحِبُّ الْمُسْرِفِينَ

“Makan dan minumlah, tetapi jangan berlebihan. Sungguh, Allah tidak menyukai orang yang berlebih-lebihan.” (QS. Al-A’raaf [7]: 31)

Baca juga:  Doktrin Agama, Sastra, dan Terorisme

Darimana Konsep Kesederhanaan di Pesantren Terbentuk?

Di atas telah diuraikan bahwa prinsip-prinsip yang mengilhami kesederhanaan hidup bagi umat Islam sudah termaktub dengan jelas dan tegas baik dari Al-Quran maupun Hadis Nabi Muhammad SAW. yang dimana keduanya merupakan sumber rujukan utama bagi umat Islam.

Dalam konteks santri pondok pesantren selain kedua sumber di atas, kitab-kitab yang dibacakan oleh Kyai dan dipelajari para santri juga turut mengukuhkan dan membentuk bagaimana pola hidup keseharian mereka.

Kitab al-Ta’lim al-Muta’allim Thariq al-Ta’allum (etika belajar bagi para santri) merupakan salah satu kitab yang berisi pedoman bagaimana santri belajar. Kitab yang ditulis oleh Syeikh al-Zarnuji (w. 591 H) ini menjadi salah satu kitab yang paling memberikan pengaruh besar bagi dunia pesantren (Nurcholis Majid, 1997: 24). Salah satu yang diuraikan oleh al-Zarnuji adalah bagaimana para pelajar agar hidup dalam kesederhanaan dengan menjaga diri dari kondisi yang terlampau kenyang, kebanyakan tidur, hingga terlalu banyak bicara pada hal-hal yang tidak bermanfaat. Bahkan, dalam kitab yang sama al-Zarnuji juga menganjurkan agar para pelajar tidak memakan sesuatu yang tidak atau belum jelas kesuciannya seperti jajanan atau makanan yang dijual di pasar.

Selain itu, tingkah laku yang dipraktikkan oleh para pengasuh pondok pesantren dalam hal kesederhanaan hidup juga berperan besar dalam membentuk kesederhanaan para santri. Kita juga bisa menilik jejak sejarah dan kisah-kisah kesederhanaan para kiai kita saat mereka menjadi santri.

Baca juga:  Sekelumit Tentang Agama Kapitayan (2)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Katalog Buku Alif.ID
Apa Reaksi Anda?
Bangga
0
Ingin Tahu
0
Senang
0
Terhibur
0
Terinspirasi
0
Terkejut
0
Lihat Komentar (0)

Komentari

Scroll To Top