Sedang Membaca
Sabilus Salikin (168): Amalan Wirid Tarekat Tijaniyah
Redaksi
Penulis Kolom

Redaksi Alif.ID - Berkeislaman dalam Kebudayaan

Sabilus Salikin (168): Amalan Wirid Tarekat Tijaniyah

Tijaniyahpeta

Amalan wirid Tarekat Tijaniyah terdiri dari tiga unsur pokok, yaitu: istighfar, salawat, dan tahlil. Tiga unsur pokok tersebut dijabarkan dalam tiga jenis wirid yaitu sebagai berikut.

  • Wirid Lazimah

Cara melakukan wirid lazimah (pagi sore)

  1. Membaca Surat al-Fatihah 7 kali
  2. Membaca istighfar

أَسْتَغْفِرُ اللهَ 100x

3. Membaca salawat dengan berbagai macam shighat

اللهم صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِهِ 100x

atau lebih utama membaca Salawat Fatih

اللهم صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدِنِ الْفَاتِحِ لِمَا اُغْلِقَ وَ الْخَاتِمِ لِمَا سَبَقَ نَاصِرِ الْحَقِّ بِالْحَقِّ وَ الْهَادِى إِلَى صِرَاطِكَ الْمُسْتَقِيْمِ وَ عَلَى اَلِهِ حَقَّ قَدْرِهِ وَ مِقْدَارِهِ الْعَظِيْمِ 100 x

Iklan - Lanjutkan Membaca Di Bawah Ini

4. Membaca tahlil.

لَا اِلَهَ إِلَّا اللهُ مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهِ 99 x

لَا اِلَهَ إِلَّا اللهُ سَيِّدُنَا مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهِ عَلَىْهِ سَلَامُ اللهِ سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ وَ سَلَامٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَ الْحَمْدُ لِلهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ 1 x

Wirid lazimah ini dibaca 2 kali dalam sehari yaitu setelah subuh sampai waktu dhuha dan setelah ashar sampai isyak. Jika murid Tarekat Tijaniyah dalam keadaan sibuk, maka boleh dibaca sepanjang waktu.

Barang siapa yang sudah mengambil wirid ini tidak diperbolehkan meninggalkan secara menyeluruh, tidak boleh meremehkannya. Jika hal ini dilakukan maka akan mendapat siksa (uqubah) dan kerusakan (al-Halk) (Jauharul Ma’ani juz 1 hal 91).

  • Wirid Wadzifah

Cara melakukan wirid Wadzifah

  1. Membaca niat untuk melakukan wirid wazhifah
  2. Membaca Surat al-Fatihah 3 kali
  3. Membaca Salawat Fatih 3 kali
  4. Membaca istighfar

أَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمِ الَّذِيْ لَااِلَهَ إِلَّا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّوْمُ 30 x

5. Membaca Salawat Fatih 50 kali

6. Membaca tahlil

لَا اِلَهَ إِلَّا اللهُ 99 x

لَا اِلَهَ إِلَّا اللهُ سَيِّدُنَا مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهِ عَلَىْهِ سَلَامُ اللهِ سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ وَ سَلَامٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَ الْحَمْدُ لِلهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ 1 x

Baca juga:  Mencintai Syair Cinta Rumi

7. Membaca Salawat Jauhar al-Kamal

اللهم صَلِّ وَ سَلِّمْ عَلَى عَيْنِ الرَّحْمَةِ الرَّبَّانِيَّةِ وَ الْيَقُوْتَةِ الْمُتَحَقِّقَةِ الْحَائِطَةِ بِمَرْكَزِ الْفُهُوْمِ وَالْمَعَانِى وَ نُوْرِ الْأَكْوَانِ الْمَكْتُوْبَةِ الْآدَمِىِّ صَاحِبِ الْحَقِّ الرَّبَّانِىِّ الْبَرْقِ الْأَسْطَعِ بِمُزُوْنِ الْأَرْيَاحِ الْمَالِئَةِ لِكُلِّ مُتَعَرِّضٍ مِنَ الْبُحُوْرِ وِ الْأَوَانِيْ وَ نُوْرِكَ اللَّامِعِ الَّذِيْ مَلَأْتَ بِهِ كَوْنِكَ الْحَائِطَ بِأَمْكَانَةِ الْمَكَانِ. اللهم صَلِّ وَ سَلِّمْ عَلَى عَيْنِ الْحَقِّ اللَّتِىْ تَتَجَلَّى مِنْهَا عُرُوْسُ الْحَقَائِقِ عَيْنِ الْمَعَارِفِ الْأَقْوَامِ صِرَاطِكَ التَّامِّ الأَسْقَمِ. اللهم صَلِّ وَ سَلِّمْ عَلَى طَلْعَةِ الْحَقِّ بِالْحَقِّ الْكَنْزِ الْاَعْظَامِ إِفَاضَتِكَ مِنْكَ اِلَيْكَ اِحَاطَةِ النُّوْرِ المُطَلْسَمِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ عَلَى آلِهِ صَلَاةً تُعَرِّفْنَا بِهَا إِيَّاهُ 12 x (جواهر المعاني و بلوغ الأماني في فيض سيدي أبي العبّاس التجاني، ج 2, ص 401)

Wirid Wazhîfah dibaca 2 kali (lebih utama), atau 1 kali. Jika seseorang melewatkan atau meninggalkan zikir Wazhîfah tidak harus diqodho’i.

  • Wirid Tahlil

Wirid Tahlîl dilaksanakan setiap hari Jum’at setelah shalat ashar di masjid dengan berjama’ah (jika mempunyai teman). Ini merupakan syarat pelaksanaan tarekat ini, (Jawahir al-Ma’ani, juz 1, halaman: 92).

  • Doa Setelah Melakukan Wirid

يَا سَيِّدَنَا يَا رَسُوْلَ اللهِ هَذِهِ هَدِيَّةٌ مِنَّا اِلَىْكَ فَاقْبَلْهَا بِفَضْلِكَ وَ كَرَمِكَ يَا سَيِّدَنَا يَا رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَىْكَ وَ عَلَى آلِكَ وَ اَصْحَابِكَ وَ اَزْوَاجِكَ وَ ذُرِّيَتِكَ وَ سَلَّمَ (جَزَاكَ اللهُ عَنَّا اَفْضَلَ مَا اَنْتَ اَهْلُهُ 3×) وَ جَزَى اللهُ عَنَّا اَصْحَابَكَ وَ عُلَمآءَ اُمَّتِكَ الَّذِيْنَ بَلَّغُوْنَا دِيْنَ الْإِسْلَامِ (رَضِيْنَا بِاللهِ رَبًّا وَ بِالْإِسْلَامِ دِيْنًا وَ بِسَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ نَبِيًّا وَ رَسُوْلًا 3×) صَلَّى اللهُ عَلَىْهِ وَ سَلَّمَ وَ جَزَى اللهُ عَنَّا وَلَدَكَ سَيِّدَنَا وَ سَنَدَنَا وَ عُدَّتَنَا وَ عُمْدَتَنَا وَ اسْتِمْدَادَنَا دُنْيَا وَ اُخْرَى الْاِمَامَ الْقُطْبَ الْمَكْتُوْمَ سَيِّدَنَا الشَّيْخِ اَحْمَدْ اِبْنَ مُحَمَّدْ التِّجَانِى وَ اَزْوَاجَهُ وَ ذُرِّيَّتَهُ وَ خُلَفَائَهُ وَ مُقَدَّمِيْهِ وَ اَصْحَابَهُ وَ اَحْبَابَهُ مِنَ الْاِنْسِ وَ الْجَانِّ. اللهم غَمِّسْنَا وَ اِيَّاهُمْ فِيْ دَائِرَةِ الرِّضَى وَ الرِّضْوَانِ وَ اغْرِقْنَا وَ اِيَّاهُمْ فِيْ دَائِرَةِ الْفَضْلِ وَ الْاِمْتِنَانِ. اللهم آمِنْ دَوْعَتَنَا وَ دَوْعَتَهُمْ وَ اَقِلْ عَثْرَتَنَا وَ عَثْرَتَهُمْ وِ الْطُفْ بِنَا وَ بِهِمْ لُطْفًا عَامًّا وَ لُطْفًا خَاصَّةً وَ اَدِّمَالَهُمْ عَلَىْنَا مِنَ الْحُقُوْقِ وَ التَّبِعَاتِ مِنْ خَزَائِنِ رَحْمَتِكَ بِمَحْضِ فَضْلِكَ وَ مِنَّتِكَ يَا ذَا الْفَضْلِ الْجَسِيْمِ وَ يَا ذَا الْمَنِّ الْعَظِيْمِ آمِيْنَ سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ وَ سَلَامٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَ الْحَمْدُ لِلهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

Baca juga:  Sabilus Salikin (7): Tarekat, Cara Mengamalkan Syariah

Tata Cara Tarekat Tijaniyah

Tarekat Tijaniyah di dalam mendidik, mengarahkan dan membina para muridnya yang dalam istilah mereka disebut ikhwan Tarekat Tijaniyah atau Ikhwan Tijani mempunyai syarat-syarat dan aturan sebagai berikut:

  • Syarat Masuk

Untuk memasuki atau mengambil wirid zikir dari Tarekat Tijaniyah, seseorang harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut:

  1. Calon murid Tarekat Tijaniyah tidak mempunyai wirid tarekat.
  2. Mendapat talqin wirid tarekat Tijaniyah dari orang yang mendapat izin yang sah untuk memberi wirid Tarekat
  • Kewajiban Murid Tarekat Tijaniyah

Setelah seseorang tercatat sebagai murid Tarekat Tijani, maka dia mempunyai kewajiban-kewajiban sebagai berikut:

  1. Harus menjaga syariat.
  2. Harus menjaga shalat lima waktu berjamaah bila mungkin.
  3. Harus mencintai Syaikh Ahmad al-Tijani selama-lamanya.
  4. Harus menghormati siapa saja yang ada hubungannya dengan Syaikh Ahmad al-
  5. Harus menghormati semua wali Allah dan semua tarekat.
  6. Harus mantap pada tarekatnya dan tidak boleh ragu-r
  7. Selamat dari mencela tarekat
  8. Harus berbuat baik kepada kedua orang tua.
  9. Harus menjauhi orang yang mencela tarekat
  10. Harus mengamalkan Tarekat Tijaniyah sampai akhir hayatnya.
  • Larangan bagi Murid Tarekat Tijaniyah

Adapun hal-hal yang tidak boleh dilakukan oleh seorang murid Tarekat Tijaniyah adalah sebagai berikut:

  1. Tidak boleh mencaci, membenci, dan memusuhi Syaikh Ahmad al-
  2. Tidak boleh ziarah kepada wali yang bukan Tijani, khusus mengenai rabithah saja.
  3. Tidak boleh memberi wirid Tarekat Tijaniyah tanpa ada izin yang sah.
  4. Tidak boleh meremehkan wirid tarekat
  5. Tidak boleh memutuskan hubungan dengan makhluk tanpa izin syara’, terutama dengan murid Tarekat
  6. Tidak boleh merasa aman dari ma`rillah.
  • Aturan Melaksanakan Zikir
Baca juga:  Sabilus Salikin (32): Zikir (2)

Seorang murid Tarekat Tijani yang akan melaksanakan wirid atau zikir Tarekat Tijaniyah, hendaknya memperhatikan hal-hal sebagai berikut:

  1. Dalam bacaan normal, suara bacaan zikir harus terdengar oleh dirinya sendiri.
  2. Harus suci dari najis, baik badan, pakaian, tempat dan apa saja yang dibawanya.
  3. Harus suci dari hadats, baik besar maupun kecil.
  4. Harus menutup aurat seperti shalat, baik pria maupun wanita.
  5. Tidak boleh berbicara.
  6. Harus menghadap kiblat.
  7. Harus dengan duduk.
  8. Harus ijtima’ dalam melaksanakan zikir wazhifah dan zikir hailalah sesudah Ashar pada hari Jumat apabila di daerahnya ada murid Tarekat Tijani lain.
  9. Istihdhar al-qudwah, yaitu saat melakukan wirid dari awal hingga akhir membayangkan seakan-akan berada di hadapan Syaikh Ahmad al-Tijani dan lebih utama membayangkan Sayyid al-Wujud Muhammad saw. dengan keyakinan bahwa beliaulah yang mengantarkan wushûl kepada Allah Swt.
  10. Mengingat dan memikirkan makna wirid dari awal sampai akhir. Kalau tidak bisa, hendaknya memperhatikan dan mendengarkan bacaan wiridnya.

Keterangan:

  • Kalau ada uzhur boleh berbicara asal tidak lebih dari dua kata. Kalau lebih dari itu, maka wiridnya batal, kecuali disebabkan oleh orang tuanya atau suaminya sekalipun bukan murid Tarekat Tijani.
  • Kalau ada udzur boleh tidak menghadap kiblat, seperti dalam perjalanan atau sedang berada dalam ijtima’ (perkumpulan).
  • Kalau ada udzur boleh tidak duduk, seperti sakit atau dalam perjalanan.
Apa Reaksi Anda?
Bangga
0
Ingin Tahu
0
Senang
0
Terhibur
0
Terinspirasi
0
Terkejut
0
Lihat Komentar (0)

Komentari

Scroll To Top