Sedang Membaca
Imam Hasan al-Bashri Membebaskan Budak dari Mimbar Jumat
Stick Banner Nucare
Alif.ID

Berkeislaman dalam Kebudayaan

Abdus Salam
Penulis Kolom

Mahasiswa STAI Sunan Pandanaran Jurusan Ilmu Al-Qur'an dan Tafsir

Imam Hasan al-Bashri Membebaskan Budak dari Mimbar Jumat

Screenshot 20200327 0746582.png

Pada era Tabi’in (generasi yang bertemu Sahabat Nabi), ulama-ulama besar muncul dari Irak. Salah satunya adalah Imam Hasan al-Bashri. Ulama yang satu ini sudah tidak asing lagi di telinga kita, kata-kata mutiara dan nasihat-nasihatnya mampu menyentuh relung hati kaum muslimin.

Hasan al-Bashri lahir pada tahun ke-21 H (642 M). Gelar al-Bashri adalah nama kota ia menetap, yakni Bashrah, Irak. 

Iklan - Lanjutkan Membaca Di Bawah Ini

Ayahnya adalah seorang pembantu sahabat Rasulullah, yakni sebagai penulis Al-Qur’an, Yassar Maula Zaid bin Tsabit. Sedangkan ibunya menjadi pelayan salah satu dari istri Nabi Muhammad, Ummu Salamah. Hasan al-Bashri memiliki kecerdasaan luar biasa. Tak heran jika para ulama sezamannya memuji akan kecerdasannya. Tidak hanya cerdas, Hasan al-Bashri juga dikenal sebagai orang yang wira’i dan zuhud. 

Lisannya mampu berbicara dengan fasih. Ceramahnya menyentuh para pendengarnya. Susunan bahasa begitu apik. Orang yang sowan meminta nasihat-nasihat ataupun petuah silih berganti. Salah satunya adalah para budak yang minta kepada Hasan al-Bahsri untuk dibebaskan.  

Suatu waktu, datang sekelompok budak di kediaman sang imam. Sekelompok budak tersebut disambut dengan hangat oleh beliau. Setelah duduk, mereka menyampaikan maksud dan tujuan kedatangannya. 

“Majikan kami memperlakukan kami dengan buruk,” ujar salah satu di antara mereka. 

“Kami mohon agar saat khutbah Jum’at besok mendorong orang-orang agar membebaskan budaknya, supaya kami tidak mengalami perlakukan yang tidak sewenang-wenang lagi,” budak yang lain bicara lebih jelas.

Imam Hasan al-Bashri mengiyakan permintaan para budak tadi. 

Jumat demi Jumat berlalu, Imam Hasan al-Bashri tidak segera menyinggung pembebasan budak dalam khutbahnya. Setelah beberapa minggu, akhirnya beliau baru menyampaikan keutamaan membebaskan budak dalam khutbahnya. 

Isi khutbah beliau memiliki pengaruh yang luar biasa. Setiap orang yang memiliki budak tanpa fikir panjang segera membebaskan budaknya setelah sampai di rumahnya masing-masing. 

Setelah beberapa hari kemudian, datang lagi para bekas budak yang pernah menyampaikan permohonan ada beliau. Mereka kini menjadi manusia merdeka berkat khutbah Imam Hasan al-Bashri. Mereka berkata serta menyampaikan maksud kedatangannya. 

“Kami ke sini tidak untuk mengucapkan terima kasih. Tapi, kami datang untuk menumpahkan perasaan marah pada Anda,” ucap salah seorang sembari sedikit kesal. 

“Mengapa kalian marah padaku?” tanya Hasan al-Bashri. 

“Kami dulu itu, mengharapkan Anda segera mungkin menyampaikan yang kami mohon kepada anda. Tapi, Anda justru menundanya hingga beberapa minggu. Kami sudah tidak sabar waktu itu,” jelasa salah satu dari mereka. 

“Apakah kalian tahu, kenapa aku menunda menyampaikan permohonan yang kalian minta dalam khutbahku?” Hasan al-Bashri balik bertanya. 

“Allah yang Maha tahu apa yang Anda maksud,” elak mereka. 

Kemudian Hasan al-Bashri menjelaskan. 

“Saudaraku sekalian, yang aku dakwahkan itu adalah membebaskan budak. Padahal saat itu aku tidak memiliki budak. Aku juga tidak mempunyai uang yang dapat aku gunakan untuk membelinya. Sampai beberapa minggu, baru Allah merikan pertolongan kepadaku untuk memebeli seorang budak, yang kemudian kubebaskan,” semua terdiam sembari menyerap kata-kata Hasan al-Bashri. 

“Pada saat aku sendiri sudah menjalankan, baru aku mengajak dan mendakwahkan hal itu kepada orang lain. Akhirnya, orang-orang menjalankan apa yang aku dakwahkan,” pungkas Hasan al-Bashri. 

Para bekas budak itu tertunduk malu, menyesali sikapnya yang gegabah dan terlalu cepat berprasangka buruk. Wallahu’alam bish-showab.  (Sumber: Muhammad Thom Afandi, Ngopi Di Pesantren, Kediri: ToTES Publishing, 2015)

Baca juga:  Kuasai Ilmu Hati, Baru yang Lain
Apa Reaksi Anda?
Bangga
0
Ingin Tahu
0
Senang
0
Terhibur
0
Terinspirasi
1
Terkejut
0
Lihat Komentar (0)

Komentari

Scroll To Top