Sedang Membaca
Ulama Banjar (20): KH. Abdul Wahab
Redaksi
Penulis Kolom

Redaksi Alif.ID - Berkeislaman dalam Kebudayaan

Ulama Banjar (20): KH. Abdul Wahab

Kh. Abdul Wahab

(L. 1901-W. 1973)

KH. Abdul Wahab, begitu ia sering dipanggil adalah kelahiran Nagara pada tanggal 17 Mei 1901. Dari perkawinannya dengan Hj. Aisyah ia dikaruniai lima orang anak yaitu: Hj. Maryam, H. Abdullah, Hj. Siti Bulkis, H. Thaha, dan H. Abdul Rahman. Beliau beserta keluarga bertempat tinggal di Gang Pulau Sepakat Kandangan dan desa Habirau Negara.

Iklan - Lanjutkan Membaca Di Bawah Ini

Pendidikan K.H. Abdul Wahab bermula dari sekolah di Verfolk School selama 4 tahun, Pesantren Darul Ulum selama 6 tahun. Kemudian mempelajari ilmu-ilmu agama Islam kepada ulama-ulama di Nagara dan di Martapura selama 20 tahun. Beliau sempat pula mendalami ilmu-ilmu agama Islam di Mekkah kurang lebih 10 tahun untuk belajar ilmu Fikih, Tafsir dan Hadits.

Pekerjaan yang ditekuninya adalah menjadi guru Sekolah Arab, Masjid, Langgar. Pada tahun 1960-1965 menjadi anggota DPRD Gotong Royong Hulu Sungai Selatan, kemudian menjadi pegawai Kerapatan Qadhi Kandangan dan Wakil Ketua MUI (1967), serta menjadi Dosen tidak tetap di Fakultas Syariah IAIN Antasari Banjarmasin. Dalam kehidupan berorganisasi beliau pernah menjabat sebagai Wakil Ketua Partai Nahdatul Ulama (PNU).

Dalam kesehariannya H. Abd. Wahab bergaul dengan para ulama di Nagara, Kandangan dan mengajar di Madrasah Darul Ulum Kandangan. Beliau juga sering diundang untuk memberikan ceramah agama di Tapin, HST, HSU, dan lain-lain.

Baca juga:  Rekam Jejak Perjuangan Gus Dur dengan Semangat Ekologi Qur’ani

KH. Abd. Wahab termasuk salah seorang pejuang kemerdekaan, beliau merebut kemerdekaan melalui dakwah pada masa pergerakan (1908-1945) dan masa revolusi (1945-1950). Kemudian turut serta pula dalam menumpas G.30.S/PKI pada tahun 1965.

Pada masa hidupnya KH. Abdul Wahab sempat menulis do’a dan dzikir, yang tidak lepas dari prinsip hidup “Beramal dan Bekerja dengan Ikhlas”. Tausiah beliau adalah mengajak kepada kebaikan dan meninggalkan keburukan, amar ma’ruf nahi munkar”. Pada tanggal 17 Agustus 1973 bertepatan 17 Rajab 1392 H beliau wafat, dan dimakamkan di Banjarmasin di samping makam ibu beliau alkah Simpang Tiga jalan S. Parman.

Iklan - Lanjutkan Membaca Di Bawah Ini

Sumber Naskah: Tim Penulis LP2M UIN Antasari Banjarmasin dan MUI Provinsi Kalimantan Selatan.

Pesan Kerudung Bergo
Apa Reaksi Anda?
Bangga
0
Ingin Tahu
0
Senang
0
Terhibur
0
Terinspirasi
0
Terkejut
0
Scroll To Top