Sedang Membaca
Mengenang Kharisma Guru Zuhdi: Ulama Kalimantan Selatan yang Sangat Tawadhu’

Mahasiswa Jurusan Bahasa dan Sastra Arab UIN Sunan Kalijaga, Asal Banjarmasin Kalimantan Selatan Domisili di Sleman, Yogyakarta.

Mengenang Kharisma Guru Zuhdi: Ulama Kalimantan Selatan yang Sangat Tawadhu’

Guru Zuhdi Ok 1

Tanggal 2 Mei tahun 2020 yang bertepatan dengan hari pendidikan nasional.  Indonesia kembali  kehilangan  sosok   guru   dan   ulama   yang  senantiasa   menjadi  panutan   kita semua. KH. Ahmad Zuhdiannoor atau yang  lebih akrab disapa Guru Zuhdi ini  baru  saja berpulang  ke  rahmatullah.  Beliau  juga   merupakan   Musytasyar   PWNU   Kalimantan  Selatan.

Sosok  yang dikenal dengan tutur katanya yang  khas  dan  sering  orang  Kalimantan Selatan  sebut  sebagai  pengobat  rindu  Abah   Guru   Sekumpul   ini   adalah   sosok   ulama yang senantiasa  konsisten  berdakwah  dari  satu  majelis  ke   majelis   yang  lain.   Beliau juga  sering  mengisi  majelis  setiap  malam  Jum’at   di   Masjid   Sabilal   Muhdtadin, Banjarmasin. Beliau pastinya akan sangat dirindukan apabila  setiap  malam  Jum’at  yang biasanya  suara  khas  dan  ceramah  beliau selalu  terdengar  di  Masjid  Raya  Sabilal Muhtadin sudah tidak ada lagi.

Buku Kiai Said

Salah satu pelajaran penting yang  selalu  beliau  ingatkan  adalah  bagaimana   kita  sebagai seorang muslim  harus  selalu  rendah  hati  dan  menjauhkan  diri  dari  sifat  kesombongan. Beliau  juga  sering  mengajak   kepada  kita  semua  khususnya  generasi  muda  kita  saat   ini agar terus  menerus  belajar  dan  jangan  pernah  malu  akan  hal  itu,  karena  Tuhan  menilai  dari usahanya, bukan dari hasil perjuangan orang tersebut.

Dalam sebuah kesempatan beliau pernah mengatakan dalam bahasa  banjar   yang   artinya  “Jangan  menilai  orang  sembarangan  kalau  tidak  tau  kisah   orang.   Ada   orang   yang   menulis  status  masalah  ilmu  agama  kamu  hina  ingin  dipuji   saja   itu,  katamu!   Tahukah kamu niat  dalam hatinya seperti apa? Darimana  tahu? Kasyafkah kamu?. Tapi bisa juga betul  itu!  Justru  betul  itu  namanya  ghibah,  kalau  tidak   betul   namanya   fitnah,  tidak   boleh  seperti  itu!  Jadi  perbanyaklah  baik   sangka  dengan   orang   lain   belajar   husnudzon aja, karena orang yang husnudzon alamatnya adalah husnul khatimah.”

Baca juga:  Kiai Syafawi, Hizib Nashar, dan Metode Membubarkan Warung Remang-remang

Dari nasihat beliau tersebut kita menyadari  bahwa  beliau  adalah  orang  yang  begitu menekankan  sifat tawadhu’ dan   selalu   berbaik   sangka   dengan   orang   lain.   Hal inilah  yang   menyebabkan   beliau  begitu  dicintai   oleh   umat   islam   khususnya   yang   berada di  Kalimantan Selatan. Gaya bicaranya yang khas dan  kharismanya  sangat kuat membuat sosok yang akrab di sapa Guru Zuhdi ini tidak akan pernah dilupakan oleh siapapun yang mengenalnya.

Selamat jalan Tuan Guru, semoga Allah SWT menempatkanmu di tempat yang  terbaik  disisinya. Al-Fatihah…..

Buku Tasawuf

Katalog Buku Alif.ID
Apa Reaksi Anda?
Bangga
3
Ingin Tahu
0
Senang
1
Terhibur
0
Terinspirasi
0
Terkejut
1
Lihat Komentar (0)

Komentari

Scroll To Top