Sedang Membaca
Mengenal Kitab Pesantren (50): Al Ahkam al Shulthaniyah, Mengajarkan Kaum Rebahan Menjadi Agen Perubahan
Penulis Kolom

Pencinta kitab-kitab klasik, Dosen Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiyah (STIT) Qurrata A’yun, Samarang Garut Jawa Barat.

Mengenal Kitab Pesantren (50): Al Ahkam al Shulthaniyah, Mengajarkan Kaum Rebahan Menjadi Agen Perubahan

Kitab Ahkamus Sulthaniyyah

Meskipun tidak semua pondok pesantren mengajarkan dan mengkajinya, kehadiran kitab al-Ahkam as-Shulthaniyyah tidak bisa dilepaskan dari kekayaan khazanah keilmuan Islam. Kehadirannya telah menjadi kekayaan intelektual umat.

Kitab ini lebih memfokuskan pembahasannya ke dalam ranah disiplin ilmu politik, lebih tepatnya fiqih tata negara. Dengan kata lain, kitab ini membahas eksistensi negara dan para pengelola negara dari sudut pandang syari’at Islam.

Pemikiran politik  atau dasar-dasar  politik yang terdapat dalam  kitab ini tak bisa terlepas dari latar belakang  penulis dan kondisi kehidupan politik di negara tempat tinggalnya.  Imam al Mawardi yang bernama lengkap  Abu al-Hasan Ali bin Muhammad bin Habib al-Mawardi al- Bashri,  lahir di Basrah pada tahun 364 H. Ia merupakan seorang  pakar fiqh bermazhab Syafi’i, ahli hadits,  dan ahli politik. Ia mejalani kehidupannya di negara  yang dipimpin Dinasti Abbasiyah.

Dari sisi jabatan kenegaraan,  ia merupakan salah seorang  pejabat tinggi pada masa detik-detik kemunduran pemerintahan Dinasti Abbasiyah. Beberapa jabatan tinggi yang pernah ia emban diantaranya menjadi duta besar keliling  pada masa pemerintahan Khalifah al-Qadir.

Tugas diplomatik yang ia emban pada waktu itu sangatlah berat,  sebab ia harus meyakinkan negara-negara tetangga akan kelangsungan pemerintahan yang dipimpin  Khalifah al-Qadir yang wibawa dan pengaruhnya mulai meredup.  Jabatan tertinggi lainnya yang pernah ia sandang adalah hakim agung (Qadi al-Qudat) dan  penasihat khalifah

Baca juga:  Melawan Korupsi Lewat Korupsi

Sebelum menjadi pakar fiqih dan mengemban beberapa jabatan kenegaraan, Imam al Mawardi yang dibesarkan orang tuanya yang pakar membuat air mawar (al Mawardi)   menempuh berbagai pendidikan keilmuan di kota Basrah. Kemudian,  ia melanjutkan pendidikannya ke jenjang yang lebih tinggi di kota Baghdad. Menurut salah satu riwayat, ia memperdalam ilmu keislaman di lembaga pendidikan al Za’farani. Di kota Baghdad  inilah ia mulai  menuliskan berbagai gagasan dan pemikirannya melalui berbagai karya tulis.

Iklan - Lanjutkan Membaca Di Bawah Ini

Beberapa kitab buah karya ulama yang teologinya beraliran ahlu sunnah wa al  jama’ah (sunni) ini, diantaranya Qawanin al-Wizarah (Pedoman Pengangkatan Kementerian),  Siyasah al-Mulk (Strategi Kepemimpinan Sebuah Kerajaan),  Adab ad-Dunya wa ad-Din (Fiqih Akhlak Kehidupan Masalah Dunia dan Agama),  al-Ahkam as-Sulthaniyyah  (Hukum Tata Negara), dan masih banyak  kitab lainnya.  Dari sekian banyak karyanya, kitab al-Ahkam as-Sulthaniyyah  merupakan kitab yang paling populer dan banyak dikaji baik  di pondok pesantren maupun di lembaga pendidikan formal seperti perguruan tinggi.

Merujuk kepada latar belakang penulisannya, kitab al-Ahkam as-Sulthaniyyah   yang terdiri dari 20 Bab, 37 pasal ini kemungkinan besar merupakan karya tulis pesanan dari salah seorang pejabat di pemerintahan Khalifah Abbasiyah yang tengah berkuasa pada waktu itu. Motif permintaan penulisan kitab politik ini selain untuk memberikan pendidikan politik kepada masyarakat juga untuk memperkuat kembali eksistensi  kekhalifahan Abbasiyah.

Baca juga:  Tafsir Baqi Ibnu Makhlad, Kitab Tafsir Tertua di Andalusia

Terlepas dari latar belakang dan motif penulisannya, kitab ini telah mewarnai cakrawala kehidupan berpolitik, khususnya di negara-negara yang berpenduduk muslim. Lebih dari semua itu,  kitab ini telah menjadikan agama, dalam hal ini agama Islam sebagai unsur bagian dari pengelolaan sebuah negara.

Dalam kitab politik tata negara ini dibahas berbagai bidang  administrasi penyelenggaraan  negara.  Beberapa bidang yang dikaji diantaranya,  administrasi negara, pengangkatan kementeriaan, pembentukan pengadilan, pengangkatan hakim, perpajakan, pembentukan pemerintahan daerah, pengangkatan panglima  perang,  penentuan sanksi/hukum pidana dan perdata, penentuan amir al hajj (urusan ibadah haji/agama), pedoman pemilihan pemimpin, agraria (pertanahan), pengelolaan harta negara, dan beberapa masalah ketatanegaraan lainnya.

Satu hal yang menarik dari kitab al-Ahkam as-Sulthaniyyah ini adalah memasukkan jabatan imam shalat/imam masjid sebagai bagian dari kehidupan bernegara.  Kedudukan imam masjid/imam shalat termasuk ke dalam jajaran pejabat negara.  Bab ke-9 dari kitab ini dengan panjang lebar membahas kedudukan dan tatacara pengangkatan imam masjid yang meliputi imam masjid, imam shalat fardhu, imam shalat Jum’at, dan imam shalat ‘id.

Dengan adanya bab khusus tentang imam masjid ini, Imam al Mawardi ingin menegaskan bahwa penerapan ajaran agama tak bisa dilepaskan dari kehidupan  berpolitik  atau  bernegara. Dalam hal ini,  Imam al Mawardi  mengikuti jejak Rasulullah saw ketika tiba di Madinah.  Ia menjadikan masjid sebagai pondasi dasar dalam pembinaan umat.

Baca juga:  Sabilus Salikin (90): Wirid-wirid Suhrawardiyah (1)

Apabila kita mengkaji lebih dalam ide-ide politik yang terdapat dalam kitab al-Ahkam as-Sulthaniyyah  ini, tidak semua pemikiran politik Imam al Mawardi dapat diterapkan dalam kehidupan berpolitik pada saat ini, misalnya saja tentang pengelolaan harta fa’i dan ghanimah,  dan penunjukkan pemimpin secara langsung oleh khalifah/pemimpin sebelumnya. Namun demikian, setidaknya pemikiran yang  dituangkan penulis kitab ini telah membuktikan bahwa ajaran Islam tidak hanya mengurus kehidupan akhirat saja, namun juga mengatur kehidupan dunia, termasuk mengatur kehidupan bernegara.

Melalui karyanya ini, Imam al Mawardi telah memberikan suatu pemikiran dan pembelajaran dasar-dasar politik kepada kaum muslimin, khususnya ia mengajarkan kepada kaum santri, kaum rebahan  (yang belajarnya sambil rebahan, tanpa bangku dan kursi) agar mempersiapkan diri menjadi agen perubahan, memahami hakikat berpolitik, dan  ikut membangun kehidupan bernegara demi kemaslahatan umat.

 

Katalog Buku Alif.ID
Apa Reaksi Anda?
Bangga
0
Ingin Tahu
0
Senang
0
Terhibur
0
Terinspirasi
0
Terkejut
0
Lihat Komentar (0)

Komentari

Scroll To Top