Sedang Membaca
Humor Gus Baha: Tidak Perlu Tahajud Berjamaah
Penulis Kolom

Founder Alif.ID. Menulis dua buku humor; Humor Ngaji Kaum Santri (2004) dan Ulama Bercanda Santri Tertawa (2020), dan buku lainnya

Humor Gus Baha: Tidak Perlu Tahajud Berjamaah

Suatu hari, beberapa orang menemui Gus Baha di kediamannya. “Sowan,” istilah orang Jawa.

Mereka menyampaikan niat mulia, yaitu mereka untuk meningkatkan iman dan takwa dan ibadah para warga. Dengan cara apa?

Menggelar shalat tahajud bersama-sama setiap malam.

Iklan - Lanjutkan Membaca Di Bawah Ini

Gus Baha menukas dengan cepat, “Ora usah aneh-aneh….” Dalam bahasa Indonesia Gus Baha bilang, “Jangan aneh-aneh.”

“Loh, Gus, ini kan amal soleh, bahkan ayatnya ada dalam Al-Qur’an, waminal laili fatahajjad bihi nafilatan laka.…”

“Kayak anak SMP saja, sukanya pakai dalil….” Gus Baha menimpali.

“Gus, mohon dukungannya, ini program yang sangat mulia. Rasulullah saw dikabarkan shalat sampai betisnya bengkak kan…..”

“Dengarin,” kata Gus Baha’. “Tahajud itu sunah dan tidak ada aturan berjamaah, sehingga bisa dilaksanakan sendiri-sendiri,” jelas Gus Baha.

Tidak lama kemudian Gus Baha menjelaskan ibadah-ibadah lain yang bisa menjadi skala prioritas dan keutamaannya juga tidak kalah tinggi. “Anda kira kasih nafkah batin pasangan tidak berpahala? Anda kira istirahat malam biar besok sehat lalu rajin bekerja untuk nafkah keluarga tidak berpahala?”

“Iya sih, Gus, tapi ini kan maksud kami adalah menggalang kemuliaan….” seorang dari tamu berupaya menjelaskan.

“Sudah. Tidak perlu macam-macam. Islam ini tidak sulit. Islam itu gampangan. Yang bikin susah sampean-sampean ini,” Gus Baha memungkasi.

Baca juga:  "Walk Out" Saat Khutbah Jumat
Katalog Buku Alif.ID
Apa Reaksi Anda?
Bangga
0
Ingin Tahu
0
Senang
0
Terhibur
0
Terinspirasi
1
Terkejut
0
Lihat Komentar (0)

Komentari

Scroll To Top