Sedang Membaca
Fikih Tradisi: Apakah Sesajen Syirik?
Ma'ruf Khozin
Penulis Kolom

Alumni pesantren Al-Falah Ploso Mojo Kediri. Aktif mengisi ceramah umum.

Fikih Tradisi: Apakah Sesajen Syirik?

Sesajen tidak dapat serta merta dihukumi syirik, sebab kita tidak pernah tahu niatan pelakunya. Oleh karena itu para ulama Syafi’iyah memerinci perbuatan tersebut berdasarkan niat.

Di zaman ulama terdahulu bentuk sesajen ini sudah ada kemiripan dalam bentuk menyembelih hewan. Salah satu ulama ahli tarjih dalam madzhab Syafi’i, Imam Ibnu Hajar al-Haitami berkata:

ﻭﻣﻦ ﺫﺑﺢ ﺗﻘﺮﺑﺎ ﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ ﻟﺪﻓﻊ ﺷﺮ اﻟﺠﻦ ﻋﻨﻪ ﻟﻢ ﻳﺤﺮﻡ، ﺃﻭ ﺑﻘﺼﺪﻫﻢ ﺣﺮﻡ

“Barang siapa menyembelih hewan untuk mendekatkan diri kepada Allah agar terhindar dari gangguan jin, maka tidak haram (boleh). Atau menyembelih dengan tujuan kepada jin maka haram” (Tuhfatul Muhtaj 9/326)

Sesajen yang Syirik

Syekh Abu Bakar Dimyati Syatha (banyak ulama Indonesia berguru kepada beliau diantaranya KH Hasyim Asy’ari, pendiri NU) berkata saat mensyarahi ungkapan Ibnu Hajar di atas yang dikutip oleh muridnya dalam Fathul Mu’in:

ﺑﻞ ﺇﻥ ﻗﺼﺪ اﻟﺘﻘﺮﺏ ﻭاﻟﻌﺒﺎﺩﺓ ﻟﻠﺠﻦ ﻛﻔﺮ

Bahkan jika menyembelih hewan dengan tujuan mendekatkan diri dan ibadah kepada jin maka ia telah kafir (Ianatuth Thalibin 2/397)

Ilhaq Masail (Menyamakan Hukum)

Belum kita temukan di kitab klasik tentang ‘sesajen’ berbentuk buah-buahan seperti yang ada dalam gambar saat pembangunan rumah. Namun cara menjawabnya adalah dengan penyamaan hukum yang berlaku di Bahtsul Masail berupa sistem Ilhaq (menyamakan hukum dengan perkataan seorang Imam).

Baca juga:  Toleransi dan Rasa Syukur Menyatu dalam Tradisi Wiwitan Jali

Maka, jika pemasangan buah-buahan ditujukan meminta rezeki hanya kepada Allah adalah boleh. Dan jika permintaan ditujukan kepada selain Allah maka sudah jelas syirik.

Kita tinggal mengarahkan kepada mereka bahwa setiap permintaan doa dan harapan hanya kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Jangan Mudah Menuduh Kafir / Musyrik

Ketika ada Sahabat membunuh seseorang yang membaca syahadat yang dikira berpura-pura hanya berlindung supaya tidak dibunuh, Nabi shalallahu alaihi wasallam mengulang beberapa kali bertanya kepada Sahabat yang melakukan pembunuhan itu:

ﻗﺎﻝ: «ﺃﻓﻼ ﺷﻘﻘﺖ ﻋﻦ ﻗﻠﺒﻪ ﺣﺘﻰ ﺗﻌﻠﻢ ﺃﻗﺎﻟﻬﺎ ﺃﻡ ﻻ؟»

Apakah kamu sudah membelah hatinya sehingga kamu tahu dia mengucapkan syahadat (secara pura-pura) atau tidak?” (HR Muslim)

Kita pun bertanya kepada ustaz yang memberi jawaban syirik apakah dia telah membedah jantung hatinya bahwa dengan meletakkan buah-buahan di atas rumahnya dia tujukan kepada selain Allah?

Katalog Buku Alif.ID
Apa Reaksi Anda?
Bangga
0
Ingin Tahu
2
Senang
0
Terhibur
0
Terinspirasi
1
Terkejut
0
Lihat Komentar (0)

Komentari

Scroll To Top